Menampilkan Pemenang di Situs Judi Togel Online Terpercaya

Merle bersama Pat Butler dari semua Red Bud, Ill., Terlihat bahagia dalam video klip yang telah beredar online tersebut. Itu tidak mengherankan, tetapi karena dari filmnya, Merle Butler memegang cek baru senilai lebih dari $ 218 juta.

Dia adalah yang terakhir dari tiga pemenang yang mempertahankan bagian dari trofi lotere 656 juta Mega Jutaan yang mencetak rekor untuk jackpot paling signifikan dalam rekor AS.

Kemungkinan besar, ketiga pemenang itu lebih senang. Tapi Butler adalah satu-satunya yang senyumnya disiarkan ke dunia. Mungkin mereka mengalami bahwa giliran mereka menjadi sorotan; jadi tebakan saya adalah bahwa mereka hanyalah olahraga yang bagus dan lebih suka merahasiakan berita itu.

Tidak seperti kebanyakan pemenang yang berbeda, tetapi Butler gagal membutuhkan pilihan dalam topik. Illinois mengharuskan pemenang lotere menampilkan wajah berkilau mereka untuk konvensi berita serta penampilan promosi yang berbeda kecuali mereka memiliki “alasan persuasif” untuk tidak pernah melakukannya Situs Judi Togel Online Terpercaya.

Seperti yang terjadi, dua pemenang Mega Millions lainnya berasal dari Kansas dan Maryland. Pada konferensi pers, poster pemenang Kansas-nya datang. Tiket Maryland adalah milik sekitar tiga pekerja sekolah umum, yang, seperti Butler, mempresentasikan ujian baru, tetapi melakukannya dengan membawa cek, yang dibuat untuk “The 3 Amigos,” di depan wajah mereka.

Satu lagi 37 negara yang menjalankan lotere, di sepanjang District of Columbia, berbeda persis dalam berapa banyak pemasaran yang mungkin mereka butuhkan dari para pemenang. Beberapa, seperti Illinois, menuntut pemenang di depan kamera, sementara yang lain hanya mencetak nama pemenang dan mengizinkan pemburu media mematuhi jalan. Di tempat-tempat tertentu, misalnya Colorado, Connecticut, dan Vermont, pemenang dapat melewati sorotan dengan membentuk perwalian atau perseroan terbatas untuk mempertahankan uang demi keuntungan mereka. Namun, setidaknya satu kondisi, Oregon, secara eksplisit melarang klinik ini. Saya tidak bisa membayangkan rencana itu akan berjalan dengan baik di negara-negara yang menginginkan konvensi berita. Terlepas dari di mana Anda berdiri masalah kepribadian perusahaan, perwalian dan perseroan terbatas terkenal tidak fotogenik.

Di situs webnya, Lotre Illinois perlu menyebutkan kewajiban pemenang: “Pemenang jutaan dolar harus ikut serta dalam konferensi pers satu kali, namun, kami akan selalu mengagumi fantasi privasi Anda sejauh mungkin” Pengawas Lotere Illinois Michael Jones mengatakan kepada The Associated Press bahwa, terlepas dari aturannya, lotere dapat memanfaatkan pemenang hadiah yang ingin mempertahankan kesendirian mereka. Dia memperingatkan, bagaimanapun, bahwa “pada dasarnya seorang reporter yang giat dapat mengetahui bahwa pria itu benar.” (1) Missouri, salah satu negara yang tidak memerlukan konferensi pers, tetapi tidak akan merilis gelar pemenang, demikian juga menasihati pemenang yang ingin mereka tangkap 1-5 menit ketenaran yang tidak diinginkan dan selesai, karena ” Jika Anda memilih untuk tidak menyelesaikan rapat berita, pers mungkin masih berusaha menghubungi Anda di rumah atau di daerah pekerjaan Anda. ”

Ketika berbicara tentang “alasan persuasif” untuk tetap anonim, dan Illinois tampaknya memikirkan hal-hal seperti mengendalikan pesanan. Namun, menurut saya, sebagian besar dari kita memiliki alasan kuat untuk tidak pernah menyiarkan informasi keuangan individu, khususnya berita tentang datangnya kekayaan yang tiba-tiba dan tidak terduga. Dennis Wilson, direktur eksekutif Lotre Kansas, mengatakan bahwa pemenang Jutaan Mega di negara itu memilih untuk tidak menyebutkan nama “karena penyebabnya yang jelas yang mungkin dipercaya oleh hampir semua dari kita”. (2)

Ada yang disebut “kutukan lotere,” di mana pemenang besar dengan cepat mendeteksi diri mereka sendiri bangkrut kemudian dibombardir oleh permintaan dari teman baik dan kerabat jauh dan saat ini menjadi sasaran agresif oleh staf penjualan. Sekitar 9 dari 10 pemenang hadiah besar menjatuhkan rejeki nomplok mereka dalam lima dekade, menurut masing-masing studi Florida yang mengarah pada kebangkrutan dan analisis Universitas Stanford tentang pemenang lotere, masing-masing dikutip oleh Reuters. Kapanpun beberapa pemenang lotere cukup cerdik untuk mempekerjakan pengacara terpercaya dan penasihat ekonomi, banyak yang lain tidak, dan akhirnya menghadapi tuntutan yang tidak pantas mereka tangani.

Leave a Reply

Your email address will not be published.