The Addictive Character Bagian 2

Banyak yang ditulis tentang disposisi genetik bersama dengan hubungannya dengan karakter adiktif. Memiliki penggemar dalam rumah tangga tidak menjanjikan bahwa semua orang dalam keluarga akan menjadi pecandu. Tetapi banyak yang berpikir bahwa unsur-unsur genealogis dapat meningkatkan tingkat paparan seseorang terhadap penyalahgunaan bahan kimia atau kecanduan lainnya. Itu bisa menjelaskan mengapa sebagian orang bertaruh dalam jumlah sedang dan yang lain secara kompulsif — mengapa sebagian bisa minum untuk kesenangan dan yang lain menjadi pecandu alkohol.

Ini tidak akan muncul seolah-olah orang dengan kecenderungan genetik dapat mengambil bagian dalam beberapa bentuk perilaku surplus tetapi mungkin tidak wajib memilih tepatnya stimulasi yang tepat yang telah mereka hadapi. Anak-anak pecandu alkohol dewasa mungkin tidak pernah minum tetapi mereka mungkin kecanduan judi. Anak-anak dari pecandu narkoba juga dapat mengebor atau menjadi pecandu kerja.

Itu bukan hanya satu reseptor yang menentukan kerentanan seseorang terhadap ketergantungan. Studi ilmiah yang membandingkan kembar identik dan persaudaraan memperkirakan bahwa aspek genetik menyumbang 40 hingga enam puluh persen dari peristiwa versi reseptor mereka BandarQQ .

Para peneliti telah mendeteksi beberapa enzim yang berkaitan dengan ketergantungan melalui tes DNA. Satu gen memicu mual dan mual dalam merokok plus lebih banyak terjadi pada orang yang tidak merokok daripada dokter. Alkoholisme jarang terjadi ketika Anda hanya memiliki dua duplikat gen ALDH2 ini. Gen-gen lain terhubung dengan ketergantungan narkotika.

Varian pada gen tertentu telah terbukti menekan tanda serotonin di otak. Orang-orang yang memiliki kelenjar adrenalin ini harus mencari stimulasi tingkat tinggi untuk mencapai tingkat kenikmatan yang sama dengan mereka yang tidak memiliki versi ini. Skrining DNA dapat memberikan petunjuk penting dalam memerangi ketergantungan tetapi juga penggunaannya sangat kontroversial. Masalahnya adalah kenyataan bahwa beberapa orang dapat menggunakan informasi ini untuk fungsi akuntansi.

Itu datang ke argumen tipe versus pengasuhan. Pengaturan dan peningkatan pemikiran dianggap sama pentingnya dalam membentuk kepribadian. Keadaan hidup dan pengalaman emosional kita mungkin memiliki pengaruh yang jauh lebih besar daripada peningkatan genetik kita. Di bawah gagasan ini, tidak peduli susunan majemuk kami, kami memiliki kemampuan untuk mengontrol dan memilih kegiatan kami.

Ada aspek yang menyiratkan kemungkinan lebih tinggi untuk mengembangkan ketergantungan yang parah. Pria dan wanita yang mengalami kesulitan mempertimbangkan konsekuensi jangka panjang dalam kegiatan mereka agak lebih rentan untuk menciptakan ketergantungan. Adalah orang yang benar-benar melakukan segalanya secara berlebihan dan / atau ekstrem, dan individu yang terbiasa mengganti satu paksaan untuk yang berbeda. Sebagai contoh, pecandu kerja yang stres dapat pulang pada akhir hari dan mulai minum yang hanya akan membantu mereka bersantai. Mereka mungkin menggunakan cyber sex karena mereka tidak punya cukup waktu untuk mendapatkan hubungan nyata. Mereka mungkin stres makan.

Mereka yang memiliki kepribadian adiktif akan rentan selama periode stres yang tinggi seperti remaja dan interval pergantian. Individu yang menderita penyakit emosional, masalah psikologis, dan masalah kepribadian juga rentan terhadap ketergantungan. Tanpa sadar mereka akan memiliki status mereka dapat mengobati diri sendiri untuk mengelola emosi dengan senyawa atau perilaku untuk menghilangkan semua kesusahan yang bisa mereka rasakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.